5 Cara Teknologi Mengubah Pertanian

7 Ag Tech Advancements From 2018 | Successful FarmingMetode bertani telah berkembang pesat selama bertahun-tahun, dari peralatan sederhana yang bisa digenggam hingga mesin modern dan canggih yang kita gunakan saat ini. Para petani sekarang merangkul modernitas, yang memungkinkan mereka mencapai potensi tertinggi dalam aktivitas pertanian apa pun yang mereka pilih untuk dilakukan. Metode peternakan semakin menjadi lebih halus, kurang manual, hasil panen meningkat, dan tidak jarang menemukan unggas potong, sapi potong, dan sapi perah di peternakan yang sama. Tapi apa yang menyebabkan perubahan ini? Jawabannya sederhana. Teknologi!

Kemajuan teknologi telah meresap ke setiap industri di seluruh dunia dan pertanian tidak terkecuali. Saat ini, teknologi secara signifikan membantu petani dan petani dalam beberapa cara, termasuk perkiraan yang tepat, pengambilan keputusan berdasarkan data, dan banyak lagi. Perubahan tersebut juga berdampak positif pada keuntungan sebagian besar petani dan pada akhirnya meningkatkan akses ke produk pangan, dengan harga yang wajar. Mari selami cara-cara spesifik di mana teknologi telah merevolusi pertanian.

1. Sumber daya online

Perkembangan teknologi internet telah secara dramatis menawarkan kepada petani akses yang belum pernah terjadi sebelumnya ke kekayaan sumber daya dan alat yang berharga untuk membuat pertanian lebih mudah. Khususnya, internet memiliki alat produksi dan perencanaan yang tak terhitung banyaknya untuk membantu mereka meramalkan tanaman di masa depan.

Selain itu, World Wide Web menyediakan beberapa forum pertanian yang memungkinkan mereka bertukar pikiran mencari nasihat dan berpartisipasi dalam diskusi yang berwawasan. Forum ini menawarkan kelompok dukungan kuat yang dapat membantu petani tanpa pernah menginjakkan kaki di pertanian. Mudahnya mengakses berita- berita Teknologi dibidangnya masing-masing lebih memotivasi para petani.

2. GPS

Beberapa dekade lalu, gagasan traktor mengemudi sendiri di pertanian tidak masuk akal. Namun, masuknya teknologi GPS telah mengubah segalanya. GPS memberikan informasi lokasi yang tepat pada titik mana pun di dekat atau di permukaan bumi. Jadi, mesin pertanian yang terintegrasi dengan penerima GPS dapat mengenali posisi mereka di dalam pertanian dan menyesuaikan pengoperasiannya untuk memaksimalkan efisiensi di lokasi tersebut.

Kini, traktor yang dilengkapi dengan teknologi GPS ditambah dengan sistem kemudi otomatis digunakan untuk meningkatkan penempatan benih di pertanian, sehingga mengurangi pemborosan dan biaya. Selain itu, drone yang dipandu GPS semakin banyak digunakan untuk melakukan tugas-tugas seperti penyemprotan tanaman, pemantauan ternak, dan pemetaan 3D.

Aplikasi GPS banyak dan melampaui penggunaannya di traktor. Misalnya, petani dapat menggunakan penerima GPS untuk mendeteksi posisi yang telah dipilih sebelumnya di lahan pertanian untuk pengumpulan sampel tanah. Sampel tanah yang dipilih kemudian dianalisis untuk menghasilkan peta kesuburan dalam sistem informasi geografis (SIG). Dengan menggunakan peta tersebut, petani dapat secara akurat menentukan jumlah pupuk yang dibutuhkan untuk setiap bagian sampel dari lahan pertanian. Setelah itu, petani dapat menggunakan aplikator pupuk Variable-rate technology (VRT) untuk mendistribusikan pupuk dalam jumlah yang tepat di areanya.

3. Sensor

Sensor, seperti teknologi GPS, semakin banyak digunakan oleh petani untuk memahami tanaman mereka di tingkat mikro, mengurangi dampak lingkungan, dan melestarikan sumber daya. Sebagian besar teknologi penginderaan yang digunakan dalam pertanian presisi memberikan data penting yang membantu petani menyesuaikan pendekatan mereka terhadap faktor lingkungan yang berubah.

Sensor lokasi menggunakan sinyal satelit GPS untuk memastikan bujur, lintang, dan ketinggian. Untuk melakukan triangulasi posisi secara efektif, seorang petani harus memiliki minimal tiga satelit. Sensor optik juga digunakan dalam pertanian presisi untuk mengumpulkan dan memproses data warna tanaman dan pantulan tanah. Lebih tepatnya, mereka digunakan untuk menentukan bahan organik, kadar air dan kandungan tanah liat di dalam tanah.

Umumnya, sensor dapat memantau segala hal mulai dari suhu tanah hingga tingkat kelembapan di silo biji-bijian. Selain itu, mereka dapat menawarkan pengetahuan yang sangat kritis tentang kesehatan tanah. Dan yang terpenting, teknologi sensor membantu petani untuk menggunakan air irigasi mereka dengan lebih efisien, meminimalkan pemborosan, dan menurunkan biaya.

4. Perangkat seluler

Seiring perkembangan teknologi setiap hari, teknologi seluler juga semakin maju, terbukti dengan banyaknya aplikasi yang bermunculan. Perkembangan ini telah berdampak signifikan pada setiap bidang kehidupan dengan pertanian juga mendapat manfaat dari kemajuan tersebut.

Perubahan game sebenarnya adalah aplikasi seluler. Mereka telah mengubah kehidupan petani dan pemilik lahan pertanian, menjadi lebih baik. Petani memiliki akses ke beberapa aplikasi seluler yang dapat membantu mereka mengumpulkan informasi di ladang pertanian mereka, memeriksa cuaca, dan menerima pembaruan yang relevan.

Dengan petani mendapatkan detail yang mendalam dari aplikasi seluler, mereka beralih dari menangani ladang ke membuat peta pertanian dan memfasilitasi penggunaan drone dengan lancar. Perangkat lunak di belakang aplikasi menempatkan mereka di kursi pengemudi saat mengelola segala sesuatu mulai dari perumusan strategi hingga pelacakan kemajuan.

5. Pertanian cerdas

Ketika semua teknologi di atas digabungkan, produk yang dihasilkan adalah sistem pertanian cerdas, sering disebut sebagai pertanian presisi. Pertanian pintar melibatkan penerapan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) kontemporer ke dalam pertanian, menghasilkan apa yang disebut sebagai Revolusi Hijau Ketiga. Revolusi perlahan-lahan mengambil alih sektor pertanian melalui penerapan bersama solusi TIK seperti Internet of Things (IoT), GPS, robotika, sensor dan aktuator, Big Data, Kendaraan Udara Tak Berawak (UAV, drone), peralatan presisi, plus lebih banyak.

Menggunakan irigasi sebagai contoh, kami dapat mendemonstrasikan bagaimana berbagai teknologi digabungkan untuk menawarkan pertanian cerdas. Sebelum menyiram lahan pertanian, petani dapat memasang sensor pada irigator untuk menilai tingkat kelembaban tanah. Informasi yang diperoleh kemudian digunakan untuk memvariasikan jumlah air yang dibutuhkan.

Petani dapat menggunakan drone untuk menilai kesehatan tanaman dan memungkinkan mereka mengambil tindakan korektif, jika memungkinkan. Demikian pula, teknik pertanian cerdas memungkinkan peternak untuk memantau kebutuhan individu hewan mereka dengan lebih baik dan mengatur nutrisi mereka secara bersamaan, sehingga mencegah penyakit dan meningkatkan kesehatan mereka.

Pertanian cerdas memberi petani potensi tak terbatas untuk memberikan hasil yang lebih berkelanjutan dan produktif berdasarkan data yang dihasilkan di lapangan. Selain itu, memberikan petani nilai tambah melalui pengambilan keputusan yang lebih baik dan tepat waktu.

Tidak diragukan lagi, teknologi secara signifikan mengubah cara kita hidup dan bekerja. Adopsi berbagai teknologi di bidang pertanian telah membawa beberapa gangguan dalam industri, dengan penekanan khusus pada pekerjaan pertanian. Semakin banyak, pekerjaan teknisi pertanian sekarang diminta untuk memenuhi kebutuhan perubahan zaman. Meskipun demikian, jelas bahwa teknologi telah mengubah pertanian menjadi lebih baik! Untuk menemukan jenis teknologi pekerjaan pertanian yang dimungkinkan, dari pekerjaan pertanian hingga pekerjaan agronomi dan pekerjaan keuangan pertanian,

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *