Almas – Manusia Liar Mongolia

Berita Maluku

Di Seram Kepulauan Maluku, juga dikenal sebagai Kepulauan Maluku di Indonesia, hidup makhluk yang memicu rasa ingin tahu dan ketakutan penduduk setempat. Dikenal sebagai Orang Bati, atau dalam istilah bahasa Indonesia manusia bersayap, makhluk tersebut menyerupai manusia atau kera raksasa bersayap mirip kelelawar.

Almas adalah kata dalam bahasa Mongolia untuk manusia liar. Istilah jamak almasty berasal dari bahasa Rusia, sedangkan variasi nama lainnya adalah almasti, almaslar, bnahua, dan ochokochi, yang diterjemahkan sebagai nama dewa hutan di kawasan Asia Barat, seperti Armenia dan Georgia. Laporan terkini dari penampakan alma terbaru menempatkannya di dekat bagian selatan Mongolia, di sepanjang Pegunungan Altai dan melewati Tien Shan dekat perbatasan utara Cina.

Pertama kali dicatat dalam catatan sejarah pada tahun 1400-an, alma tidak digunakan untuk merujuk pada satu organisme, tetapi sebuah komunitas dari banyak organisme. Individu ini digambarkan sebagai subspesies hominid, di mana manusia dan primata seperti orangutan, gorila, dan simpanse termasuk. Almasty menyerupai penampilan dan kerangka tubuh Neanderthal, spesies hominid lain, yang berkeliaran di Asia Barat sekitar 350.000 tahun yang lalu.

Almasty adalah organisme bipedal, yang dapat berjalan tegak dengan dua kaki belakang. Kisaran tinggi umum untuk almas adalah lima kaki, tetapi orang dewasa bisa setinggi enam hingga enam setengah kaki. Tubuh mereka seluruhnya ditutupi dengan rambut coklat tebal sampai coklat kemerahan. Daerah wajah tetap tidak tertutup, tetapi bercak kulit berwarna gelap. Struktur tengkorak alma memiliki alis yang menonjol, dahi miring, hidung rata, dan rahang besar yang menonjol. Kaki mereka besar dan jari-jarinya panjang, pelengkap mereka tertutup rambut seluruhnya, kecuali tangan mereka.

Catatan sejarawan Rusia Profesor Boris Porchnev pada tahun 1964 menjelaskan bahwa Almas tampaknya memiliki tengkorak berbentuk kerucut, dan struktur giginya mirip dengan manusia, hanya saja taringnya lebih lebar. Porchnev bahkan dilaporkan bertemu dengan keturunan Almas, yang dikelompokkan dalam keluarga yang tinggal di lubang di tanah. Porchnev lebih lanjut menggambarkan makhluk mirip manusia memiliki kemampuan berenang dan berlari yang sangat baik, bau busuk, dan makanan yang terdiri dari mamalia kecil, sayuran, dan buah-buahan.

Mahluk mahluk nomaden telah melakukan perjalanan ke luar wilayah Mongolia di mana mereka sering terlihat oleh petani dan penduduk desa. Cerita dan laporan yang berasal dari lima puluh tahun terakhir telah menempatkan komunitas almas di sekitar pegunungan Kaukasus dekat Rusia dan Laut Hitam. Artefak dan bukti keberadaan komunitas almas juga ditemukan di pegunungan Pamir Asia Tengah.

Salah satu ekspedisi terbaru yang bertujuan untuk menemukan almas dipimpin oleh ahli kripto Rusia Dr. Marie-Jeanne Kofman dan orang Prancis Sylvain Pallix pada tahun 1992. Serupa dengan temuan Porchnev, data yang dikumpulkan oleh Kofman menggambarkan almas sebagai makhluk berbulu besar, dengan berat sebanyak 500 pon, dan merupakan makhluk nokturnal yang dapat berlari secepat 40 mil per jam. Namun, satu-satunya bukti kuat yang berhasil dikumpulkan Kofman adalah sampel rambut, jejak kaki, dan kotoran.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *