Fungsi Hak Merek Dalam Dunia Perdagangan

Apa Itu Branding

Istilah “merek” sering salah digunakan untuk menggambarkan reputasi, pernyataan misi, atau kompetensi inti perusahaan. Sebaliknya, merek Anda adalah proposisi nilai unik yang Anda tawarkan kepada pelanggan Anda. Digunakan untuk hak merek mempromosikan nilai yang dihasilkan oleh fungsi TI Anda, kampanye pencitraan merek yang efektif dapat membantu membentuk persepsi pengguna tentang departemen Anda, layanan Anda, dan inisiatif besar apa pun yang Anda lakukan.

Rencana aksi

Membangun merek secara tradisional merupakan inisiatif pemasaran. Namun, banyak dari konsep yang sama yang berlaku saat memasarkan produk atau layanan perusahaan Anda secara eksternal juga berlaku saat mempromosikan departemen TI Anda secara internal. Gunakan saran branding berikut untuk membantu mengkomunikasikan nilai departemen Anda ke seluruh organisasi:

1. Mulailah dengan penyelarasan. Menyelaraskan inisiatif TI dengan tujuan bisnis strategis adalah pendahulu untuk merek departemen Anda secara efektif. Jika Anda tidak selaras, maka tidak peduli bagaimana Anda memutarnya, pengguna bisnis akan dapat melihat langsung melalui “paket cantik” Anda.

2. Tetapkan manajer merek. Ini tidak harus dalam posisi formal, tetapi Anda membutuhkan individu yang ramah dan didorong oleh nilai dalam departemen Anda (ini bisa jadi Anda) untuk memantau persepsi TI di dalam perusahaan dan mengembangkan strategi untuk mempromosikan nilai TI.

3. Identifikasi audiens target Anda. Memahami audiens Anda, kekhawatiran mereka, dan keinginan mereka dapat sangat meningkatkan upaya branding Anda. Luangkan waktu untuk mensurvei pengguna dan mengidentifikasi perbedaan antara cara perusahaan memandang TI dan cara TI memandang dirinya sendiri. Apa nilai yang dirasakan dari TI dalam organisasi (yaitu citra merek Anda saat ini)?

4. Tentukan proposisi nilai. Buat garis besar nilai yang Anda ciptakan untuk organisasi, dan putuskan tentang persepsi dan citra yang ingin Anda ubah. Jika Anda tidak bekerja untuk membangun merek yang kuat (dan menerapkan praktik yang mendukungnya), karyawan dalam perusahaan dapat mengembangkan pandangan mereka sendiri, yang kurang menguntungkan, tentang apa itu IT. Dalam skenario terburuk, Anda berisiko dipandang sebagai komoditas yang mahal atau kejahatan yang diperlukan alih-alih sebagai pembeda strategis.

5. Ukur kesuksesan Anda. Gunakan metrik TI untuk melacak dan menyoroti nilai TI. Ukuran keberhasilan dapat mencakup survei kepuasan, metrik produktivitas, pengurangan waktu henti, peningkatan efisiensi meja bantuan, atau indeks analisis kuantitatif, seperti ROI, TCO, payback, dll. Lacak metrik yang membantu meningkatkan citra Anda. Misalnya, jika TI dipandang sebagai pusat biaya, gunakan metrik ROI dan Nilai Tambah Ekonomi untuk menggambarkan bagaimana TI telah berkontribusi pada keuntungan.

6. Berkomunikasi di tingkat eksekutif. Secara aktif mempromosikan kesuksesan TI kepada para pemimpin bisnis. Gunakan rapat komite eksekutif sebagai forum untuk mempromosikan nilai TI dan menyampaikan manfaat dalam hal pencapaian tujuan bisnis tertentu. Fokus pada apa yang penting bagi para eksekutif dan buat presentasi yang berhubungan dengan kebutuhan mereka.

7. Gunakan kampanye merek untuk peluncuran proyek besar. Pengguna Anda terus menerus dibombardir oleh kampanye vendor di Internet dan publikasi perdagangan. Kampanye ini sering kali memberikan harapan yang tidak realistis dan membuat janji yang idealis. Kelola ekspektasi Anda sendiri dan bantu fasilitasi manajemen perubahan dengan membangun manajemen merek ke dalam proyek Anda sendiri. Misalnya, jika Anda akan meluncurkan proyek ERP besar, bungkus ini dalam kampanye branding dan komunikasi. Tanpa menjadi terlalu teknis, uraikan pekerjaan yang sedang dilakukan TI untuk membantu meningkatkan proses, dan kemudian mengiklankan manfaatnya kepada pengguna.

8. Berikan. Ini adalah kunci kesuksesan citra merek Anda yang berkelanjutan. Jika Anda memposisikan departemen atau proyek tertentu dalam sudut pandang tertentu, bersiaplah untuk memenuhi janji Anda. Gagal melakukannya akan merusak kredibilitas Anda. Jika Anda terlibat dalam aktivitas yang tidak menciptakan nilai, jadilah cukup kuat untuk mengakui kesalahan Anda dan temukan cara baru untuk memajukan tujuan perusahaan Anda.

9. Berikan sampel gratis. Dalam dunia IT, ini berarti proyek percontohan yang melibatkan pengguna akhir. Dengan cara yang sama seperti sampel gratis digunakan oleh pemasar untuk merayu pelanggan yang skeptis, proyek percontohan dapat digunakan oleh departemen TI untuk membantu mengkomunikasikan manfaat dari investasi baru dan membantu membangun citra positif untuk proyek tersebut.

10. Perlakukan karyawan Anda dengan baik. Anggota staf TI adalah duta departemen Anda di dalam perusahaan.

Jika mereka tidak puas, maka mereka lebih cenderung mengeluh kepada rekan kerja dan melawan citra positif yang Anda coba sampaikan. Karyawan yang mengomel juga cenderung tidak memberikan layanan pelanggan yang ramah dan dukungan yang membantu kepada pengguna internal.

 

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *