Masa Depan Perawatan Kesehatan

Tak heran jika kemajuan teknologi memberikan dampak yang signifikan bagi kehidupan kita. Dari navigasi aplikasi, untuk memandu Anda pulang dengan selamat, di mana pun teknologi memainkan peran penting.

Namun, teknologi dalam industri perawatan kesehatan mengubah kenyamanan, komunikasi pasien, meningkatkan tingkat diagnosis, dan terbukti menyelamatkan jiwa.

Teknologi kuncinya menyediakan fondasi bagi banyak inovasi perawatan kesehatan yang sedang berkembang pesat yang mengganggu industri. Untuk mengimbangi transformasi berkelanjutan ini, organisasi perawatan kesehatan perlu merangkul teknologi baru yang akan meningkatkan hasil kesehatan, menjadikannya hemat biaya, dan memberikan perawatan berbasis nilai.

Gambaran Singkat
Saat perawatan kesehatan bergeser ke model perawatan kapan saja, di mana saja, berkelanjutan, dan dipersonalisasi, penting untuk menganalisis teknologi utama yang akan mendefinisikan kembali masa depan segmen perawatan kesehatan di 2018.

“Kami percaya teknologi kesehatan konsumen – aplikasi, perangkat yang dapat dikenakan, alat diagnosis diri – memiliki potensi untuk memperkuat hubungan pasien-dokter dan meningkatkan hasil kesehatan.”

– Dr. Glen Stream, Ketua, Pengobatan Keluarga untuk Kesehatan Amerika.
Teknologi baru yang muncul dikombinasikan dengan berbagai pendorong baru yang mencakup transformasi yang berpusat pada www.kabarmantul.com teknologi tidak hanya mengarah pada pengurangan biaya tetapi juga memastikan perawatan berbasis nilai dalam industri perawatan kesehatan.

Industri perawatan kesehatan telah terkena dampak positif yang substansial dalam hal otomatisasi, pembelajaran mesin, dan kecerdasan buatan.

Menurut sebuah studi dari University of Michigan, transformasi informasi dari kertas konvensional ke catatan kesehatan elektronik melalui digitalisasi mengurangi biaya rawat jalan sebesar 3%. Para peneliti ini memperkirakan ini sebagai tabungan $ 5,14 per pasien setiap bulan.

Industri perawatan kesehatan menghadapi perubahan revolusioner, mencari cara inovatif untuk memberikan hasil terbaik bagi pasien sekaligus menghilangkan biaya perawatan kesehatan yang dramatis. Bagaimana masa depan perawatan kesehatan di tahun 2018? Mari kita lihat enam teknologi menjanjikan yang siap mengubah lingkungan perawatan kesehatan.

Artificial Intelligence
Artificial Intelligence memainkan peran integral dalam membentuk kembali perawatan kesehatan. Adopsi kecerdasan buatan dalam industri perawatan kesehatan mendapatkan momentum dan memecahkan berbagai masalah yang dihadapi pasien, rumah sakit, dan industri perawatan kesehatan.

Ini akan memberikan banyak landasan dengan memberdayakan analitik prediktif dan alat pendukung keputusan klinis yang membantu penyedia ke dalam masalah jauh sebelum mereka mungkin mengenali kebutuhan untuk bertindak.

Saat ini setiap pasien diberdayakan secara digital dan lebih memilih perawatan pribadi yang memiliki akuntabilitas lebih tinggi dan juga lebih terjangkau. Kecerdasan Buatan memang memiliki banyak implikasi pada berbagai bidang industri perawatan kesehatan yang mencakup manajemen penyakit, uji klinis, diagnosis dan pengobatan, keterlibatan pasien, pemantauan pasien, dan manajemen kesehatan.

AI mendominasi perawatan perawatan kesehatan, seperti membuat rencana perawatan yang lebih baik, menilai data untuk menyediakan pengobatan yang disesuaikan, dan memantau prosedur.

Artificial Intelligence
AI memiliki potensi untuk melacak penyakit kronis melalui MRI, CT scan, ultrasound dan x-ray, dan dengan demikian menghemat waktu pasien untuk menunggu diagnosis dari berminggu-minggu hingga beberapa jam.

Menurut laporan 2016 dari CB Insights, sekitar 86% organisasi penyedia layanan kesehatan, perusahaan ilmu hayati, dan vendor teknologi mengadopsi teknologi kecerdasan buatan dalam perawatan kesehatan. Pada tahun 2020, organisasi-organisasi ini akan menghabiskan rata-rata $ 54 juta untuk proyek kecerdasan buatan.

Mari kita lihat beberapa cara AI mendefinisikan ulang industri perawatan kesehatan:

AI membantu dalam mengumpulkan dan menganalisis informasi (catatan medis, informasi pasien, dan riwayat perawatan) menggunakan kecerdasan buatan dan otomatisasi digital. Robot mengumpulkan, menyimpan, memformat ulang, dan melacak data untuk memberikan layanan perawatan kesehatan yang cepat.
Menganalisis tes, X-Rays, CT scan, entri data, dan tugas membosankan lainnya dapat dilakukan dengan lebih cepat dan lebih tepat oleh robot.
Sistem kecerdasan buatan telah dirancang untuk menganalisis data, menilai laporan dari file pasien, dan dengan demikian membantu mereka memilih rencana perawatan yang sesuai. Dengan kekuatan AI, deteksi dini penyakit yang mengancam jiwa menjadi mungkin.
AI membantu dalam memantau tingkat kebugaran pasien dan mengirimkan pembaruan kesehatan ke penyedia masing-masing untuk meningkatkan atau mengubah rencana perawatan pasien.
Blockchain
Tuntutan untuk membawa perubahan dramatis selalu menjadi riak yang mendasari dalam setiap aspek bisnis, dan dalam hal perawatan kesehatan, ini dilakukan dengan rasa urgensi yang tak ada bandingannya. Membuat catatan virtual bernilai tinggi yang terkait dengan pasien adalah salah satu tantangan paling signifikan dalam TI perawatan kesehatan.

Blockchain adalah sistem terdistribusi yang mencatat transaksi peer to peer, melacak perubahan di seluruh jaringan, dan menyimpan serta bertukar data untuk kriptografi. Teknologi blockchain berpotensi merevolusi perawatan kesehatan, menempatkan pasien sebagai inti dari ekosistem perawatan kesehatan dan meningkatkan keamanan, privasi, dan interoperabilitas data kesehatan. Teknologi ini akan menawarkan model baru pertukaran informasi kesehatan (HIE) dengan membuat rekam medis elektronik lebih efektif dan aman.

Adopsi Blockchain Perawatan Kesehatan- 2017, 2020, dan 2025
Blockchain
Statistik ini menggambarkan proyeksi distribusi adopsi blockchain perawatan kesehatan di seluruh aplikasi perawatan kesehatan di seluruh dunia, pada tahun 2017, 2020, dan 2025. Diproyeksikan bahwa 55 persen dari aplikasi perawatan kesehatan akan mengadopsi blockchain untuk penyebaran komersial pada tahun 2025.

“Adopsi teknologi blockchain akan didorong oleh organisasi yang mendasarkan pengembangan mereka pada penyediaan perawatan berkualitas lebih baik dengan cara yang sama seperti konsep pertukaran informasi kesehatan regional memulai pembagian data kesehatan digital. Di beberapa yurisdiksi, pertukaran data bekerja dengan cukup baik.”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *